Monday, 14 March 2011

Sejauh Mana Efektifnya IPAD? Perlukah saya memilikinya??

Ipad diperkenalkan pertama kali oleh Steve Jobs, CEO dari Apple Inc. dalam Apple Special Event bertempat di Yerba Buence Centre The Arts, San Francisco pada 27 Januari 2010. Produk ini dirancang sebagai sebuah produk digital yang berada di antara telefon pintar (smartphone) dan komputer riba (laptop).



Sebut sahaja IPAD, pasti terbayangkan kecanggihan teknologi yang telah menerjah arus kemodenan sekarang.  Mana-mana pun semua orang memperkatakan tentang produk keluaran APPLE ini.. Namun di sebalik gah nya sesuatu produk, pasti ada juga kelemahan yang tersembunyi. 

Kebanyakan orang zaman sekarang bekerja dengan menggunakan Iphone OS 3.2 dan alat komunikasi lain yang mempunyai aplikasi yang boleh menembusi Internet. Tetapi dalam hal ini, Ipad hanya mampu berfungsi secara "one trick at a time ".Walaupun tidak dinafikan APPLE cube memperbaharui dan mengembangkan lagi ciri yang ada pada sistem. Perlu jua diakui bahawa " multi-tasking "masih menjadi perkara yang sangat penting bagi pengguna komputer.

Proses sinkronisasi antara iWork dan Apple Mac pada Ipad boleh dikatakan tidak mesra pengguna. Pengguna harus lakukan dua kerja iaitu import dan eksport fail, kemudian barulah fail tersebut dibuka dan kemudiannya digunakan. Namun bahaya terjadi, ketika pengguna mengimport dokumen dari Mac untuk Ipad.

Ipad merupakan papan kekunci maya pada skrin tetapi pengguna tidak benar tahu menggunakannya secara efektif. Pengguna mungkin tahu bagaimana cara untuk menulis mesej tetapi tidak benar tahu fugsi yang ada pada papan kekunci.

Apabila bercakap tentang storan sama ada 16GB ,32GB, atau 64GB maka itulah yang akan kita dapat.  Kelemahan yang ada ialah Ipad tidak mempunyai sambungan USB atau SD' card reader.

Di era definisi tinggi seperti sekarang, semua orang memerlukan kepuasan menonton dengan teknologi tersebut.Walaupun skrin yang berdimensi 9.7 inci sudah cukup untuk memutar video ukuran 720 piksel, namun kenyataan yang cukup mengganggu adalah ukuran video yang kini banyak terdapat di internet adalah video yang berdimensi 1080 piksel. Oleh itu, pengguna perlu menukarkan saiz video tersebut terlebih dahulu, barulah ditonton di Ipad...

Setelah meneliti segala kelebihan dan juga kelemahan Ipad ini, maka saya hilangkan rasa untuk memiliki Ipad. Apabila berfikir secara logikalnya, saya telah memiliki computer rumah, dan juga notebook.. Tidak perlulah lagi untuk saya membeli yang baru. Akan ada pembaziran sekiranya saya membelinya juga. Walaupun saya sangat meminati produk APPLE ini, buat masa ini dan dalam masa terdekat ini saya pasti saya tidak akan membeli Ipad ini.. : )


3 comments:

Mama Likha said...

heeee zte pun mcm nak jgk! adoyaii... tkleh tahan napsu hehe.


p/s: fara amek tag baru kt blog zte yer.. :)

Farah Shamsudin said...

ztee: kena tahan tau!

yer.. fara nak amikla GA tue..:)

♥WEIYDAWEINGWAFFA♥ said...

xmenahan tgk ipad ni..leleh!!

jom join my GA dear!!

hi fwenz!! keep it up blogging ya!! Kalo free meh ler singgah my blog..--> mummylovers blog

Sejauh Mana Efektifnya IPAD? Perlukah saya memilikinya??

Ipad diperkenalkan pertama kali oleh Steve Jobs, CEO dari Apple Inc. dalam Apple Special Event bertempat di Yerba Buence Centre The Arts, San Francisco pada 27 Januari 2010. Produk ini dirancang sebagai sebuah produk digital yang berada di antara telefon pintar (smartphone) dan komputer riba (laptop).



Sebut sahaja IPAD, pasti terbayangkan kecanggihan teknologi yang telah menerjah arus kemodenan sekarang.  Mana-mana pun semua orang memperkatakan tentang produk keluaran APPLE ini.. Namun di sebalik gah nya sesuatu produk, pasti ada juga kelemahan yang tersembunyi. 

Kebanyakan orang zaman sekarang bekerja dengan menggunakan Iphone OS 3.2 dan alat komunikasi lain yang mempunyai aplikasi yang boleh menembusi Internet. Tetapi dalam hal ini, Ipad hanya mampu berfungsi secara "one trick at a time ".Walaupun tidak dinafikan APPLE cube memperbaharui dan mengembangkan lagi ciri yang ada pada sistem. Perlu jua diakui bahawa " multi-tasking "masih menjadi perkara yang sangat penting bagi pengguna komputer.

Proses sinkronisasi antara iWork dan Apple Mac pada Ipad boleh dikatakan tidak mesra pengguna. Pengguna harus lakukan dua kerja iaitu import dan eksport fail, kemudian barulah fail tersebut dibuka dan kemudiannya digunakan. Namun bahaya terjadi, ketika pengguna mengimport dokumen dari Mac untuk Ipad.

Ipad merupakan papan kekunci maya pada skrin tetapi pengguna tidak benar tahu menggunakannya secara efektif. Pengguna mungkin tahu bagaimana cara untuk menulis mesej tetapi tidak benar tahu fugsi yang ada pada papan kekunci.

Apabila bercakap tentang storan sama ada 16GB ,32GB, atau 64GB maka itulah yang akan kita dapat.  Kelemahan yang ada ialah Ipad tidak mempunyai sambungan USB atau SD' card reader.

Di era definisi tinggi seperti sekarang, semua orang memerlukan kepuasan menonton dengan teknologi tersebut.Walaupun skrin yang berdimensi 9.7 inci sudah cukup untuk memutar video ukuran 720 piksel, namun kenyataan yang cukup mengganggu adalah ukuran video yang kini banyak terdapat di internet adalah video yang berdimensi 1080 piksel. Oleh itu, pengguna perlu menukarkan saiz video tersebut terlebih dahulu, barulah ditonton di Ipad...

Setelah meneliti segala kelebihan dan juga kelemahan Ipad ini, maka saya hilangkan rasa untuk memiliki Ipad. Apabila berfikir secara logikalnya, saya telah memiliki computer rumah, dan juga notebook.. Tidak perlulah lagi untuk saya membeli yang baru. Akan ada pembaziran sekiranya saya membelinya juga. Walaupun saya sangat meminati produk APPLE ini, buat masa ini dan dalam masa terdekat ini saya pasti saya tidak akan membeli Ipad ini.. : )


3 comments:

Mama Likha said...

heeee zte pun mcm nak jgk! adoyaii... tkleh tahan napsu hehe.


p/s: fara amek tag baru kt blog zte yer.. :)

Farah Shamsudin said...

ztee: kena tahan tau!

yer.. fara nak amikla GA tue..:)

♥WEIYDAWEINGWAFFA♥ said...

xmenahan tgk ipad ni..leleh!!

jom join my GA dear!!

hi fwenz!! keep it up blogging ya!! Kalo free meh ler singgah my blog..--> mummylovers blog